23 Okt 2013

Pepatah Jawa Tunggak Jarak Mrajak - Tunggak Jati Mati

Pepatah Jawa Tunggak Jarak Mrajak Tunggak Jati Mati ini dalam kehidupan masyarakat saat ini telah banyak terwujud. Pepatah atau peribahasa ini bisa menjadi sumber inspirasi bagi semua orang (masyarakat) tanpa terkecuali.

Tunggak Jarak Mrajak - Tunggak Jati Mati

Apa maksud pepatah tersebut? Dalam bahasa Jawa, tunggak dapat berarti pohon. Tunggak jarak = pohon jarak, tunggak jati = pohon jati. Sedangkan mrajak dalam bahasa Indonesia berarti berkembang biak. Jadi tunggak jarak mlarak tunggak jati mati jika diterjemahkan ke dalam bahasa Indonesia berarti pohon jarak berkembang pohon jati mati.

Dalam keadaan sebenarnya, pohon jarak (Ricinus communis) atau kaliki (=sunda) dulang/gloah (=sumatera) kalek (=madura) jika batangnya dipotong dapat bertunas lagi, sedangkan pohon jati jika dipotong akan mati.

Pepatah ini seakan mewakili tentang keberadaan status masyarakat. Tunggak jarak mewakili kalangan kebanyakan sedangkan tunggak (pohon) jati adalah orang dari kalangan bangsawan atau pejabat. Namun tunggak jarak mrajak mengisyaraktan bahwa kalangan bawah yang bisa berkembang (mrajak) dan sebaliknya, tunggak jati mati dari kalangan bangsawan yang tidak punya generasi penerus (mati).
Tunggak jarak mrajak, tunggak jati mati iku tegesé turunané wong cilik dadi wong gedhé, turuné wong gedhé dadi wong cilik. Paribasan iki nggambaraké yèn akèh kadadéyan anaké wong gedhé (sugih utawa pangkat dhuwur) sing biasané diugung, banjur dadi kesèd sinau saéngga tembé mburiné malah urip kesrakat. Suwaliké, anaké wong sing urip ana ing kaanan prihatin nanging sregep sinau lan temen nyambut gawé, tembé mburiné malah bisa suksès utawa dadi wong gedhè.
Peribahasa Jawa ini menegaskan bahwa keturunan masyarakat biasa bisa menjadi pejabat sedangkan keturunan pejabat bisa tidak memperoleh pangkat. Dengan kata lain, kehidupan bisa berubah tergantung dari, niat, kemampuan dan usaha masing-masing orang.

 Romo Mangunwijaya menulis dalam Serat Warasewaya - tembang macapat Gambuh, Surakarta 1916
  1. Ing jaman mengko kulup, nadyan pyayi lan darahing ratu, yen tan pinter utawa nora kasait, nora pati den paelu, arang sinaruwe ing wong. 
  2. Nadyan trah bau dhusun, lamun wasis samubarang kawruh, sugih dhuwit sanggon-ênggon den ajeni, dhasar darajade ruhur, keringan sinembah ing wong.
Maksudnya adalah : 1. walaupun priyayi darah raja kalau tidak pandai ya tidak akan dihormati dalam pergaulan, 2. walaupun anak dusun, kalau menguasai ilmu, akan kaya dan terhormat.

Sedangkan pada tahun 70an Koes Plus menyanyikan lagu Tunggak jati yang syairnya demikian:

Sopo kang mirengake. Dawuh wiku mbiyene
Sajak mung ngece-ece. Opo yo tenane

Iku mau critane. Kito kabeh kang nggawe
Jati opo jarak'e, Sumonggo kersane

Reff
Tunggak jarak mlarak..Tunggak jati semi 2x
Disirami dijaga kang titi . Jati tuo cagak'e pendopo

Tegese tembung jarak. Sejane mulang sarak
Tegese tembung jati Sejane mukti


Maksud lagu tersebut adalah :
Siapa yang mendengarkan petuah guru (wiku) yang dahulu seolah mengejek, sekarang menjadi kenyataan.
Orang kebanyakan bisa berkembang sementara keturunan bangsawan semakin mengecil. Tetapi golongan bangsawan tetap dijaga dan dipertahankan untuk mempertahankan kehidupan budaya dan kelestarian bangsa ...

Maaf Komentar terpaksa dimoderasi. Gunakan Nama yang wajar dan tidak out of topic. Terima Kasih